Fobia dan ketakutan pada orang muda

Penyebab fobia bervariasi menurut jenis dan perbedaan individu. Gejala kecemasan ditemui dalam objek, aktivitas, atau situasi apa pun yang menyebabkan ketakutan. Pada saat yang sama, hampir semua gejala yang terlihat pada fobia juga dapat terlihat pada serangan panik dan sering membingungkan satu sama lain. Gejala yang paling khas adalah kemerahan pada wajah, jantung berdebar-debar, berkeringat, gemetar, mulut kering, sesak napas, kesulitan menelan, dan penglihatan kabur. Anak-anak yang terus-menerus mengalami stres seperti kehilangan orang tua, perceraian, atau kekerasan dalam rumah tangga cenderung memiliki perilaku fobia di tahun-tahun berikutnya. Beberapa penyakit fisik, gangguan saraf dan kejiwaan menyebabkan fobia. Fobia harus diobati dan dapat berlangsung selama bertahun-tahun jika tidak diobati. Tujuan pengobatan adalah untuk mengurangi kecemasan dan mencegah perilaku menghindar. Karena terapi obat saja bukanlah solusi, beberapa teknik psikoterapi juga direkomendasikan. Penggunaan obat harus digunakan dan dihentikan di bawah pengawasan dokter.

Fobia sosial

Ini adalah salah satu jenis fobia paling umum yang terlihat di kalangan remaja. Kita sering melihat anak muda dengan fobia sosial menghindari aktivitas sosial seperti mengikuti pesta, bertemu orang asing, atau bertemu atau berkencan dengan lawan jenis. Pada saat yang sama, perilaku seperti ketidakmampuan berbicara di masyarakat, tidak dapat berbicara di telepon, tidak ingin diawasi oleh orang lain saat melakukan suatu pekerjaan, tidak dapat berbicara dengan seseorang yang berwenang (atasan, atasan, guru, dll.) diamati.

Kaum muda takut tersipu dan kehilangan kendali di depan umum. Seringkali pemikiran bahwa orang lain memiliki pikiran negatif tentang diri mereka sendiri dan menilai mereka berlaku dan mereka mungkin merasa terhina dan tidak mampu. Namun, mereka tidak merasakan ketidaknyamanan saat sendirian. Ketika remaja dengan kecemasan sosial dihadapkan pada situasi yang mereka takuti, misalnya ketika mereka mencoba untuk berceramah, mereka tidak dapat berbicara, tersipu, lupa apa yang harus dikatakan, dan berpikir bahwa semua orang melihat mereka meningkatkan kecemasan mereka dan menurunkan kinerja mereka.

Fobia sosial harus dibedakan dari rasa malu. Siapapun yang memasuki lingkungan baru dapat mengalami kecemasan, sehingga dapat disebut fobia sosial, anak muda harus selalu menghindari lingkungan sosial dan situasi ini harus secara serius mempengaruhi kehidupan sehari-hari mereka. Perbedaan fobia sosial dari gangguan panik adalah pengidap fobia sosial tahu kapan harus mengalami serangan panik dan menghindari situasi tersebut. Misalnya kalau dia takut naik lift, dia lebih suka naik tangga. Dalam gangguan panik, tidak jelas kapan dan di mana serangan panik akan datang dan umumnya tidak dapat dicegah.

Agoraphobia

Agoraphobia adalah ketakutan akan ruang terbuka, orang tersebut ragu-ragu untuk memasuki lingkungan yang tidak dapat mereka hindari dengan mudah. Anak muda yang mengalami masalah ini tidak mau keluar sendiri, karena tidak bisa masuk ke tempat keramaian, pesawat, bus, mobil, dll. Orang-orang ini seringkali tidak meninggalkan rumah karena takut akan terjadi sesuatu yang buruk pada mereka. Situasi ini juga mendorong remaja menjadi depresi, karena kehidupan sosial mereka sangat terpengaruh. Agorafobia sering dijumpai pada mereka yang mengalami serangan panik. Gangguan panik bisa dilihat bersamaan dengan agorafobia.

Fobia spesifik

Tinggi badan, kematian, hewan (serangga, ular, anjing, dll.) Adalah nama ketakutan akan situasi dan benda tertentu, seperti melihat darah atau melihat suntikan. Meskipun objek ketakutan tidak benar-benar ditemui, kecemasan dapat meningkat dalam kasus di mana hanya gambar yang terlihat. Fobia spesifik sebagian besar terlihat pada masa kanak-kanak dan usia 20-an. Fobia spesifik terjadi sebagai akibat dari pengalaman berbahaya, buruk, atau informasi dari lingkungan.

Jenis fobia lainnya

Ablutophobia: jangan takut untuk mandi

Aphidophobia: takut pada ular

Agoraphobia: takut akan tempat terbuka

Ailorophobia: takut pada bunga

Acrophobia: takut ketinggian

Aquaphobia: takut air

Anthophobia: takut pada orang

Arithmophobia: takut pada angka

Astrofobia: takut petir

Brontophobia: takut akan guntur

Equinophobia: fobia kuda

Erythrophobia: takut tersipu

Hemophobia: takut darah

Gynophobia: takut pada wanita

Kynophobia: takut pada anjing

Claustrophobia: takut akan ruang tertutup

Coprophobia: takut akan feses

Choulrophobia: takut pada badut

Cremnophobia: jangan takut pada lereng yang tinggi

Xenophobia: takut pada orang asing

Misophobia: takut kotoran

Nelophobia: takut kaca

Niktophobia: takut pada malam dan kegelapan

Nesophobia: takut akan penyakit

Pyrophobia: takut api

Politicalphobia: takut akan politik

Selenophobia: takut bulan

Sitiophobia: takut makan

Takophobia: takut akan kecepatan tinggi

Thalassophobia: takut akan laut atau samudra

Tomaphobia: takut dioperasi

Traumaphobia: takut cedera

Trichinophobia: takut keracunan makanan

Trypanophobia: jangan takut mendapatkan vaksinasi atau suntikan

Zoophobia: takut pada binatang

Tambang Celik

Konselor psikologis

kalorisepeti.com

Tulisan Terbaru