Apa itu Sindrom Piriformis?

Sistem muskuloskeletal adalah struktur terpenting yang menjaga kehidupan manusia tetap hidup. Mungkin banyak dari Anda yang belum pernah mendengar tentang Sindrom Piriformis. Namun, ini adalah jenis penyakit yang berdampak negatif pada kualitas hidup dan dapat membingungkan pasien karena menunjukkan gejala yang sama seperti beberapa penyakit seperti hernia diskus. Mari kita coba mencerahkan Anda tentang gejala dan pengobatan penyakit ini yang disebabkan oleh otot priformis di sistem saraf skiatik.

Sindrom priformis, yang gejala awalnya berupa nyeri di pinggul dan tungkai, tidak terlalu umum, tetapi dapat mencegah persepsi sensasi. Misalnya, sindrom priformis, yang dapat terjadi sebagai nyeri pada intervensi fisik yang dilakukan dengan sentuhan, didefinisikan sebagai persepsi impuls sensorik. Ketidaknyamanan ini, yang menyebabkan ekstremitas bawah merasakan nyeri selama aktivitas fisik seperti mengangkat benda atau menekuk, memanifestasikan dirinya dengan bantuan langsung setelah stres di tubuh berakhir.

Tentu saja, sindroma ini, yang dapat terjadi tanpa menunjukkan gejala apapun, menunjukkan gejala yang jauh lebih agresif setelah duduk di tanah dalam waktu yang lama. Pada sindrom piriformis, dimana biasanya terdapat nyeri di daerah pinggul, hal ini dipahami dari cerita ketidaknyamanan pasien bahwa nyeri lebih banyak terjadi pada saat istirahat, terutama pada saat gaya duduk yang disebut leg crossing, atau pada posisi peregangan yang kita sebut sciatic peregangan.

Di antara alasan kemunculannya; Penggunaan dompet di saku belakang, meja kerja jangka panjang, gangguan postur tubuh, kelemahan otot, variasi anatomi saraf skiatik, cedera traumatis, dll. situasi disertakan. Perspektif holistik (holistik) dalam fisioterapi mengacu pada otot Priformis sebagai otot emosional tubuh. Ini harus mengingatkan pemikiran bahwa anomali emosional juga dapat menjadi penyebab Sindrom Priformis (PS).

Ada Dua Versi Penyakit Piriformis

Perlu dicatat bahwa ada dua versi Sindrom Piriformis. Yang pertama adalah varietas yang digambarkan sebagai "Piriformis Utama". Dimungkinkan untuk membicarakan variasi anatomi pada sindrom piriformis primer. Untuk menjelaskan secara singkat; Secara kasar dapat dijelaskan sebagai otot priformis, yang bervariasi dari orang ke orang, tidak cocok dengan saraf tepat di bawahnya.

Sindrom piriformis sekunder adalah jenis yang terjadi akibat deformasi pada sistem sirkulasi darah atau berbagai trauma. Pada tipe ini, terlihat bahwa lebih banyak kejang otot menyertai perjalanan penyakit.

Pengobatan Sindrom Piriformis

Statistik menunjukkan bahwa pasien dengan sindrom priformis mendapat banyak manfaat dari metode pengobatan konservatif jika tahap nyeri akut belum tercapai, yaitu pada tahap pertama. Oleh karena itu, metode pengobatan konservatif, yang artinya pengobatan preventif, merupakan langkah awal dalam pengobatan piriformis. Namun, izinkan kami mengingatkan Anda bahwa metode ini diterapkan pada periode pertama.

Sindrom piriformis yang lebih sering dijumpai pada profesi yang harus berdiri lama atau orang dengan aktivitas olah raga tinggi, didiagnosis dengan pemeriksaan klinis dan beberapa pemeriksaan. Sebagai hasil studi akademis, aplikasi fisioterapi seperti olahraga, terapi manual ortopedi, terapi osteopati, psikoneuroimunologi dan terapi titik pemicu dilakukan sejalan dengan rekomendasi fisioterapis dalam kerangka terapi holistik dan pendekatan multidisiplin pada penyakit di mana obat anti inflamasi digunakan terutama sesuai dengan anjuran dokter dalam perawatan medis.

Ini telah menjadi salah satu metode yang dapat diterapkan di dunia. Karena metode terapi lain yang dapat diterapkan, terutama olahraga, memiliki kontribusi yang sangat positif pada sindrom piriformis serta pada semua gangguan otot dan tulang.

Hari sehat dan bahagia.

Fisioterapis Ahmet Burak SEZG─░N

AhmetBurakSezgin.com

Tulisan Terbaru