Mengapa menjadi lemah dalam diabetes berbahaya?

Kelebihan berat badan atau obesitas merupakan faktor risiko untuk mengembangkan diabetes tipe 2, tetapi tampaknya pasien yang kelebihan berat badan memiliki keuntungan: Ketika didiagnosis dengan diabetes, orang yang kelebihan berat badan hidup lebih lama daripada penderita diabetes yang lemah.

Dilema obesitas ini, di mana kelebihan berat badan tampaknya melindungi dari kematian dini, juga telah terlihat pada gagal jantung dan penyakit ginjal kronis sebelumnya.

Tetapi penulis studi tersebut mengatakan bahwa ini tidak berarti bahwa kelebihan berat badan adalah strategi kesehatan; Sebaliknya, orang yang lemah saat didiagnosis diabetes sudah cenderung mengalami penurunan kesehatan. “Kami telah menyarankan bahwa diabetes mereka mungkin berbeda,” kata mereka. "Diabetes mungkin terjadi karena alasan yang tidak terkait dengan obesitas."

Secara umum, 85% penderita diabetes mengalami kelebihan berat badan. Bertambahnya berat badan adalah salah satu faktor terbesar dari diabetes tipe 2 karena kelebihan sel lemak dapat mempengaruhi cara tubuh memecah glukosa dan memproduksi insulin, tetapi diabetes juga dapat berperan pada beberapa individu dengan berat badan normal.

Penulis satu studi melihat data dari lima studi sebelumnya yang melacak faktor risiko penyakit jantung pada individu. Studi yang dilakukan antara 1990 dan 2011 melibatkan 2.625 orang yang didiagnosis diabetes, 12% di antaranya memiliki berat badan normal.

Menurut temuan para peneliti, pasien kurus tampak mirip dengan mereka yang mengalami obesitas secara metabolik kecuali berat badannya. Tapi mereka dua kali lebih mungkin meninggal karena diabetes yang kelebihan berat badan. Bahkan setelah menyesuaikan faktor risiko diabetes lainnya, seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan merokok, angka kematian tetap tinggi. Selain itu, untuk menjelaskan kemungkinan pasien dengan berat badan normal mengalami penurunan berat badan karena penyakit lain yang mendasari, para peneliti mengecualikan mereka yang meninggal dalam waktu dua tahun setelah didiagnosis diabetes. Risiko kematian dini tetap dua kali lipat.

Secara total, 1,5% per tahun pada penderita diabetes yang kelebihan berat badan dan obesitas dan 2,8% pada pasien kurus.

Lantas, apa yang membedakan penyakit ini pada orang dengan berat badan normal? Butuh banyak usaha untuk menjelaskan hal ini, tetapi penulis memiliki beberapa tebakan. “Kecenderungan genetik terhadap produksi insulin yang tidak tepat mungkin menjadi bagian dari masalah. Kita perlu mengeksplorasi variasi genetik yang terlibat dalam sekresi insulin. Mungkin juga faktor genetik memicu resistensi insulin dan memengaruhi hal lain yang terkait dengan kematian. Kami benar-benar tidak tahu. "

Mungkin juga lemak tubuh masih berperan. Studi tersebut mengukur indeks massa tubuh peserta, rasio tinggi terhadap berat badan, tetapi tidak dapat memperhitungkan komposisi lemak tubuh atau berapa banyak dari berat badan mereka secara keseluruhan adalah lemak dan otot. Banyak dari orang yang kelihatannya kurus memiliki lebih banyak lemak daripada otot, jadi mereka gemuk di dalam, meskipun mereka terlihat lemah di luar. Misalnya, orang dengan indeks massa tubuh yang sehat mungkin menjadi rumah bagi lemak visceral, jenis lemak yang sangat berbahaya bagi kesehatan, di bagian dalam perut karena mereka mengeluarkan hormon dan zat yang mengganggu kemampuan insulin untuk memecah gula. Banyak penderita diabetes kurus yang terlibat dalam penelitian baru ini cenderung memiliki massa otot yang lebih sedikit dan lebih banyak lemak karena mereka lebih tua.

Temuan ini memperingatkan bahwa diabetes bukan hanya penyakit pada orang yang kelebihan berat badan atau obesitas, dan dokter harus mencari tanda-tanda pada pasien yang lemah, terutama yang lebih tua. "Dokter harus lebih memperhatikan diabetes pada orang dengan berat badan normal daripada pada penderita diabetes yang kelebihan berat badan."
Vaksin Baru di Pendidikan Dasar

Tulisan Terbaru