Apakah tidak mengatakan tidak itu penyakit?

Menyatakan bahwa tidak bisa berkata tidak mungkin karena kekhawatiran akan melemahnya ikatan dengan orang-orang, Üsküdar University Etiler Polyclinic Psychiatrist Asst.Prof.Dr. Alper Evrensel memberikan informasi berikut tentang "tidak bisa mengatakan tidak", yang dianggapnya sebagai masalah struktural.

Mengapa kita kesulitan mengatakan "tidak"? Kapan belajar menerima dan menolak? Adakah kemungkinan koreksi setelah usia tertentu? Apakah itu penyakit untuk tidak mengatakan tidak dan apakah itu terkait dengan gangguan psikologis lainnya? Membantu. Alper Evrensel menggarisbawahi bahwa tidak bisa mengatakan tidak adalah masalah struktural dan dapat menyebabkan gejala depresi.

Mengatakan "Tidak" Membutuhkan Kemauan yang Kuat

“Saat orang-orang di sekitar kita mengajukan permintaan, kita mungkin tidak yakin apakah akan memenuhi permintaan itu atau tidak. Mengatakan tidak membutuhkan kemauan yang kuat. Jika kami menyatakan bahwa permintaan tidak dapat dipenuhi, kami khawatir hubungan akan rusak. Kami dapat berpikir bahwa orang-orang di sekitar kami akan terus berkomunikasi dengan kami hanya jika kami memenuhi permintaan mereka, dan jika kami tidak memenuhi permintaan dan mengatakan tidak, hubungan akan berakhir. Mengkhawatirkan melemahnya koneksi dengan orang-orang menjadi perhatian utama, terutama bagi para pecandu. Untuk menjaga ikatan, mereka selalu harus berkompromi dengan mengatakan ya. Setelah itu, mereka menjadi sangat kesal dengan viktimisasi yang mereka alami, tetapi mereka tidak dapat menghilangkan siklus ini.

Fondasi dari kemauan yang kuat diletakkan di masa kanak-kanak. Rasa otonomi anak berkembang secara spontan. Dalam proses ini, jika sikap orang tua mencegah kecenderungan otonomi ini, anak menjadi tergantung. Karena dia takut kehilangan orang tuanya ketika sudah mandiri, yaitu ketika ekspektasi orang tuanya bertentangan dengannya. Kecenderungan ini diperkuat jika orang tua memberi penghargaan kepada anak ketika mereka melakukan apa yang mereka inginkan dan menghukum mereka ketika mereka tidak melakukannya. Saat anak beranjak dewasa, ia mulai menjalin hubungan yang serupa dengan orang tuanya dengan orang lain. Dia lebih suka tidak puas untuk menyenangkan mereka. Dia terus-menerus mengkompromikan dirinya secara material dan spiritual, hanya agar orang-orang itu tidak memutuskan hubungan, marah atau tersinggung. Hutang tidak dapat ditolak saat diminta. Ketika bantuan diminta, dia tidak bisa menolak.

Tidak bisa berkata "Tidak" adalah Masalah Struktural, Bukan Penyakit

Tidak bisa berkata "tidak" bukanlah penyakit; ini adalah masalah struktural. Jika ada penyakit, bisa dihilangkan dengan pengobatan obat. Ini adalah masalah yang terjadi pada orang dengan sifat ketergantungan. Itu juga bisa menjadi salah satu gejala depresi. Orang yang depresi kehilangan inisiatif. Mereka dapat dengan mudah dimanipulasi. Penipu ponsel dapat dengan mudah memasukkan orang yang kecanduan dan depresi ke dalam jaringan mereka. Ketakutan dapat dibangunkan dengan beberapa ancaman dan dapat dibuat agar sesuai dengan tempat tinggal seolah-olah mereka terhipnotis.

Bagaimana Kita Bisa Berpisah Saat Kita Mengatakan "Tidak" dan "Ya"?

Keputusan untuk mengatakan "tidak" atau ya adalah tentang keinginan kita. Kemauan selalu di bawah tekanan. Dia harus membuat keputusan dengan mempertimbangkan kenyataan di hadapan motif dan petunjuk pikiran. Keputusan ini akan diklarifikasi sesuai dengan keadaan. Saat membuat keputusan, semua saldo internal dan eksternal harus dipertimbangkan sebanyak mungkin. Sebagai hasil dari keputusan tersebut, konflik harus sesedikit mungkin. Terkadang permintaan impulsif endogen bisa sangat kuat. Biasanya, orang yang sangat berkemauan keras dengan posisi otoritas tidak bisa mengatakan tidak pada tuntutan egonya. Struktur otonom dan tidak bergantung dengan rasa pengendalian diri hanya dapat berkembang sejak masa kanak-kanak dengan bantuan orang tua yang sadar. Jika masalah ini terdeteksi dalam kehidupan orang dewasa, kemauan yang kuat dapat dikembangkan dengan pengobatan.

Apakah Perawatan Dibutuhkan?

Tidak bisa berkata tidak, jika disebabkan oleh depresi, juga akan hilang dengan pengobatan. Masalah struktural hanya bisa dihilangkan dengan terapi. Ada juga orang yang depresi karena tidak bisa berkata tidak selama bertahun-tahun. Baik terapi obat dan terapi harus diterapkan bersama pada orang-orang ini. Jika ia mengobati depresi dengan pengobatan dan keadaan kesejahteraan yang dibuat-buat tercapai dan struktur kepribadian di lapangan tidak diintervensi, gambaran yang sama akan muncul setelah pengobatan.

5 saran untuk mereka yang tidak bisa mengatakan "tidak"

1. Anda harus mendengarkan apa yang impuls Anda (jiwa Anda) katakan.

2. Anda harus mendengarkan apa yang logika dan hati nurani Anda katakan.

3. Anda harus mendengarkan apa yang dunia luar katakan.

4. Setelah mendengar semua suara ini, Anda harus membuat keputusan yang tepat dan menerapkan keputusan ini dengan kemauan Anda.

5. Jika keputusan Anda tidak baik dan Anda merasa sangat tertekan, Anda harus mencari bantuan dari psikiater. “

Tulisan Terbaru