9 tips melawan tics anak-anak

9 tips melawan tics anak-anak

Saat ini, masalah yang disebabkan oleh kehidupan modern telah mempengaruhi anak-anak dalam beberapa tahun terakhir. Salah satunya adalah tics! Keluarga lebih sering mengetuk pintu ahli karena berbagai perilaku tidak disengaja yang terjadi pada anak-anak mereka dan menyebabkan tekanan fisik. Jadi, apa yang menyebabkan banyak perilaku tidak disengaja, dari terus-menerus mengedipkan mata hingga menggertakkan gigi, menggigit kuku, dan menggelengkan kepala? Kesalahan keluarga mana yang dapat meningkatkan masalah ini? Kesehatan dan Penyakit Anak, Asosiasi Spesialis Pediatri Sosial. Dr. Selda Karaayvaz menyatakan bahwa banyak faktor, mulai dari kondisi persaingan yang meningkat hingga stres, dari pendekatan keluarga yang perfeksionis atau otoriter hingga perselisihan teman sebaya, dapat menyebabkan tics, menjelaskan tindakan pencegahan yang dapat diambil, dan membuat peringatan dan saran penting.

Dia tidak terlalu menyadari masalah yang tidak dia alami. Namun, terutama dalam beberapa tahun terakhir, goncangan yang semakin sering mengetuk pintu anak-anak dapat menyebabkan masalah psikologis dan fisik. Dengan rasa ingin tahu dan keprihatinan tentang apa yang dapat menyebabkan perilaku tidak disengaja anak-anak mereka ini dan bagaimana mereka dapat diperlakukan, keluarga lebih sering beralih ke ahli untuk menemukan solusi bagi masalah tersebut. Kesehatan dan Penyakit Anak, Asosiasi Spesialis Pediatri Sosial. Dr. Selda Karaayvaz, “Tics; Ini digambarkan sebagai gerakan tak sadar atau kelompok otot atau suara yang tiba-tiba, cepat, dan berulang. Wajah, leher, bahu, tulang rusuk, dan tangan paling sering terkena. Gerakan otot sederhana atau kompleks dapat dilihat. “Mungkin ada perilaku seperti mengi, berdehem tenggorokan, dan ucapan yang tidak tepat,” katanya. Menyatakan bahwa banyak tics dari menghisap jari hingga menggertakkan gigi, dari menarik kulit dan rambut hingga menggelengkan kepala dapat dilihat pada anak-anak dari waktu ke waktu, Assoc. Dr. Selda Karaayvaz mengatakan bahwa tics sederhana tidak memerlukan perawatan, tetapi durasi tic juga penting.

Mungkin ada banyak alasan pembentukan tic pada anak-anak.

Menyatakan bahwa kondisi kehidupan menjadi lebih modern, kompleksitas meningkat, Assoc. Dr. Selda Karaayvaz “Di usia anak-anak; kekacauan kehidupan sehari-hari, persaingan ketat di sekolah, masalah dalam adaptasi sekolah, stres ujian, kecemasan akan kegagalan, pendekatan keluarga yang perfeksionis dan harapan mereka akan kesempurnaan dari anak, metode pengasuhan anak yang otoriter atau kurangnya disiplin, ketidakterbatasan, pulang ke rumah Saudara kandung, konflik rumah tangga, masalah kesehatan, Faktor-faktor seperti perselisihan teman sebaya, perceraian, pelecehan, dan penelantaran menciptakan tekanan pada anak dan menyebabkan peningkatan gangguan gerak yang disebut tics. "Kami tahu bahwa setidaknya 60 persen anak-anak mengalami setidaknya satu dari jenis gerakan tidak sadar ini," katanya.

Tics tidak boleh diintervensi

Menyatakan bahwa orang tua tidak boleh campur tangan dan mengekspresikan diri terhadap tics pada anak-anak mereka, Assoc. Dr. Selda Karaayvaz berkata, “Kelainan motorik sederhana seperti berkedip, berdehem, gemetar dan bergoyang tidak memerlukan perawatan. Cukup bagi keluarga untuk tidak mengganggu tics dan menciptakan aktivitas motorik dan mental yang akan diperhatikan anak. Jika terdapat kondisi seperti disfungsi neuropsikologis, masalah akademik, harga diri rendah, atau menyebabkan ketidaksesuaian di dalam kelas atau ruang sosial, pengobatan harus diberikan. Ini harus ditangani terutama jika disertai dengan gangguan obsesif-kompulsif dan defisit perhatian. Selain pengobatan obat, pengobatan botox juga dapat bermanfaat pada tics motorik sederhana jika usia anak sudah sesuai, ”ujarnya.

Harus dibedakan apakah itu Tic atau Tourette Syndrome

Sementara durasi tics selama lebih dari satu tahun disebut "tics kronis", penyakit kompleks yang dikenal sebagai sindrom Tourette juga perlu dipertimbangkan, yang merupakan salah satu "penyakit langka" saat ini, dengan tics. Assoc. Dr. Selda Karaayvaz berkata, “Pada 10 persen pasien, kata-kata yang tidak pantas menyertai. Pria

Ini 3-4 kali lebih sering terjadi pada anak-anak. Jika ada tics yang berlangsung lebih dari setahun, pasien berusia di bawah 18 tahun, dan tidak ada masalah medis yang menyertai, hal itu harus diingat. Ini dianggap sebagai disfungsi regional otak dan ada bukti yang berkembang untuk mendukung hal ini. Efek genetik, neurobiologis, psikologis dan lingkungan dibahas. Stres juga merupakan faktor penting dalam hal ini. Dukungan medis seringkali dibutuhkan. "Meskipun mungkin ada serangan berulang, peningkatan 2/3 diharapkan pada kasus remaja dan dewasa."

Saran terhadap tics pada anak-anak:

• Ciptakan suasana keluarga yang sensitif dan penuh kasih untuk anak Anda.

• Seimbang di antara saudara kandung.

• Ketika saudara baru pulang, "Kamu menjadi saudara laki-laki, kamu tumbuh dewasa atau kamu menginginkan saudara laki-laki! Hindari kalimat seperti, jangan membebani anak Anda yang tidak bisa dia tangani

• Pastikan tingkat keberhasilan yang Anda harapkan dari anak Anda sesuai dengan tingkat kognitif dan perkembangan anak.

• Perhatikan waktu tidur yang teratur dan batasi penggunaan komputer, ponsel, dan tablet.

• Pastikan dia berpartisipasi dalam aktivitas luar ruangan dan menghabiskan waktu bersama teman-temannya.

• Habiskan waktu keluarga di dalam dan di luar.

• Panduan olahraga sejak usia enam tahun.

• Pikirkan kembali pendekatan Anda terhadap anak Anda.

Tulisan Terbaru