Obat-obatan yang digunakan dalam pengobatan Parkinson

Seperti penyakit lainnya, pengobatan awal pada penyakit Parkinson adalah terapi obat. Pasien diusahakan untuk disembuhkan dengan pengobatan.

Kelompok obat pertama adalah yang disebut obat pengobatan simptomatik, yaitu obat yang ditujukan untuk mengoreksi keluhan pasien, bukan untuk kekurangan dopamin.

Kelompok obat kedua, yang disebut obat dopaminetik, adalah obat yang bukan dopamin itu sendiri, tetapi memiliki efek seperti dopamin atau dimaksudkan untuk membuat tubuh menggunakan sisa dopamin dengan lebih efektif.

Kelompok obat ketiga adalah dopamin itu sendiri.

Terapi dopamin adalah pengobatan yang paling baik dalam memperbaiki gejala penyakit. Namun, pengalaman menunjukkan bahwa setelah beberapa tahun pada pasien yang menerima terapi dopamin atau terapi obat, kali ini (setelah 4-5 tahun pada pasien yang menerima dosis rata-rata obat), beberapa efek samping yang berkaitan dengan terapi obat mulai terjadi.

Efek samping terapi dopamin
Pada permulaan efek samping ini, gerakan tak sadar datang. Ketika pasien minum obat, keluhannya tentang penyakitnya membaik, tetapi setelah beberapa saat, gerakan tak sadar mulai muncul di tangan, lengan, tubuh dan kepalanya, seolah-olah dia tidak bisa berdiri diam.

Selama bertahun-tahun, pasien mulai tidak dapat bergerak tanpa obat atau terjebak di antara gejala penyakit dan efek samping obat. Oleh karena itu, dalam pengobatan medis, dopamin diusahakan untuk ditempatkan di medan perang selambat-lambatnya.

Untuk ini, pengobatan simtomatik atau dopaminetik dimulai pada tahap awal dan pasien berusaha untuk menggunakan pengobatan ini sebanyak mungkin. Dalam kasus di mana perawatan ini tidak cukup, obat lain mulai digunakan.

Metode bedah yang digunakan dalam pengobatan Parkinson



Tulisan Terbaru