Apa itu prolaps otak kecil dan bagaimana pengobatannya?

Ahli Bedah Saraf dan Otak Rumah Sakit Medicana International Istanbul Prof. Dr. Hidayet Akdemir, menyatakan bahwa prolaps serebelum tipe 1 biasanya terlihat lebih sering pada masa remaja, "Ciri utama dari jenis anomali ini adalah bahwa amandel di serebelum mengendur ke dalam kanal tulang belakang leher di bawah foramen magnum.

Pada penyakit ini, sirkulasi Cairan Serebrospinal (CSF) di otak dan kanal tulang belakang menyebabkan perubahan tekanan di otak dan peningkatan tekanan intrakranial. Ada tiga teori yang dikemukakan dalam pembentukan penyakit ini. Teori hidrodinamik; Anomali ini terjadi karena perbedaan tekanan antara tekanan intrakranial dan kanal spinal Teori mekanik; Ada gangguan sirkulasi CSF karena adhesi di otak kecil, perkembangan yang tidak tepat; "Jaringan otak kecil memanjang sebagai perpanjangan lokal dari gangguan perkembangan yang menyebar," katanya.

Menyatakan bahwa keluhan paling umum dari cerebellum sagging adalah nyeri di kepala, leher, leher dan bahu, terutama setelah tekanan intrakranial intermiten, Akdemir mengatakan, "Sakit kepala terutama saat bangun di malam hari.

Sakit kepala biasanya disertai mual dan terkadang muntah. Sakit kepala diikuti oleh nyeri dan kekakuan di bagian belakang leher, terkadang menjalar ke bahu. Nyeri terjadi dari waktu ke waktu, terkadang tidak sama sekali, karena aliran cairan serebrospinal yang terputus-putus. Selain itu, nyeri bahu, pinggang atau kaki terlihat, nyeri ini tidak tercermin. Nyeri dan perasaan tertekan atau tertekan pada leher, bahu dan lengan merupakan keluhan yang paling umum. Nyeri ini diikuti dengan pusing, keluhan ketidakstabilan. Sebagai cerminan dari peningkatan tekanan intrakranial, terdapat penglihatan kabur pada mata, penglihatan ganda, nyeri dibelakang mata dan perasaan tertekan, ketidakmampuan untuk melihat cahaya dan matahari.

Defisit neurologis yang paling umum (70 persen), terutama defisit motorik dan sensorik, berada di ekstremitas, dan temuan ini terlihat pada mereka yang memiliki kista di kanal tulang belakang. Setelah itu, gangguan berjalan (ataksia) terlihat pada tingkat 30-40 persen. Kesulitan menelan, gangguan bicara, nistagmus, dan kelumpuhan saraf kranial otak kecil terlihat lebih jarang pada tingkat 15-25 persen. Karena otak kecil adalah pusat keseimbangan, otak kecil berada di bawah tekanan, terutama gerakan halus atau gerakan terkoordinasi dan terkadang tremor di tangan. Di bawah judul ataksia, gangguan keseimbangan dominan. 30% dari masa kanak-kanak dan remaja skoliosis progresif hidup berdampingan dengan prolaps serebelum tipe 1, "katanya.

Menyatakan bahwa penanganan anomali ini adalah pembedahan, Akdemir mengatakan, “Sayangnya tidak ada pengobatan untuk anomali ini selain prosedur pembedahan. Pertanyaan utama dalam pengobatan adalah apakah anomali ini memberikan keluhan atau tidak, jawaban dari pertanyaan ini adalah sangat penting.Teknik pembedahan yang digunakan dalam pengobatan pembedahan prolaps serebelum tipe 1 meliputi kraniektomi suboksipital, pengangkatan adhesi arakhnoid, reseksi tonsil dan duraplasti.

Penyebab kompresi frontal sebelum dekompresi suboksipital; Platibasi, asimilasi C-1 harus didefinisikan. Dalam kasus seperti itu, anomali lain yang menyertai prolaps serebelum harus ditentukan dengan benar. Dalam kasus ini, setelah tekanan depan dikeluarkan melalui mulut, intervensi bedah dari leher harus dipertimbangkan. Masalah pertama pada kasus malformasi A-Chiari pediatrik adalah indikasi pembedahan. Pada kelompok usia ini, diagnosis A-Chiari tipe 1 sebagian besar merupakan temuan insidental.

Tidak ada konsensus pasti tentang perawatan bedah pada kelompok usia ini. Pada kelompok dewasa hasil perawatan bedah malformasi Arnold-Chiari, terutama pada kraniektomi suboksipital, laminektomi C-1, duraplasti, peningkatan keluhan 100%, dan pengurangan kavitasi dengan syringomyelia pada 80% kasus dengan syringomyelia.

Tulisan Terbaru