Depersonalisasi

Depersonalisasi; Fenomena patologis ini, yang dapat diterjemahkan sebagai kasus meninggalkan jiwa dan raga sendiri dan menonton sebagai orang ketiga dari luar, dapat dilihat pada sekitar 50% masa dewasa.

Apa itu depersonalisasi?

Depersonalisasi adalah keterasingan diri individu, pelepasan diri. Situasi ini, yang umumnya terlihat sendiri pada individu, juga dapat dilihat dengan beberapa gangguan kepribadian.

Orang tersebut tetap tidak responsif terhadap apa yang terjadi di sekitarnya dan semua situasi yang berkaitan dengan dirinya. Individu begitu terabstraksi dari kehidupan sehingga menjadi tidak mungkin untuk merasakan emosi apa pun dan melihat dirinya dalam mimpi yang menyesakkan. Misalnya, ketika ia meletakkan tangannya di atas benda panas, ia tidak merasakan tangannya terbakar dan tidak merasakan sakit.

Apa "derealization" terkait dengan depersonalisasi?

Secara harfiah, itu adalah ketidaksensitifan individu terhadap lingkungan tempat dia berada. Derealization, yang merupakan kasus psikologis paling umum ketiga setelah gangguan kecemasan dan depresi, memberikan perasaan melihat apa yang terjadi di lingkungan di balik tirai asap tebal.

Dalam kasus derealisasi, favorit orang tersebut pun tidak masuk akal.

Derealisasi, yang umumnya merupakan salah satu kriteria serangan panik, dianggap sebagai ekspresi lain dari depersonalisasi.

Bagaimana depersonalisasi dan derealisasi didiagnosis?

Pendapat ahli harus dikonsultasikan dalam kasus di mana individu menemukan dirinya dalam situasi di mana dia tidak merasa memiliki terus menerus atau berulang-ulang dan lingkungan tampak tidak nyata.

Apa yang harus dilakukan dalam kasus depersonalisasi dan derealisasi?

Anda harus ingat bahwa kondisi ini adalah mekanisme pertahanan dan Anda harus tahu bahwa biasanya bersifat sementara.

Anda seharusnya tidak melihat diri Anda sebagai orang yang salah atau cela, dan menyerah pada kebiasaan Anda yang menjengkelkan dan membuat stres.

Selain itu, situasi negatif yang dialami orang tersebut tidak merusak situasi evaluasi realitas.

Anda harus mengatur waktu tidur dan makan Anda dan memperhatikan.

Anda dapat menghabiskan hari Anda secara terencana dan teratur dengan melakukan latihan fisik setiap hari.

Hindari konsumsi kafein yang berlebihan. Bersama mereka yang memberi Anda kekuatan dan kegembiraan.

Percayalah pada diri sendiri, tentukan siapa Anda dan apa yang ingin Anda lakukan. Cobalah untuk menghancurkan spiral negatif Anda dengan melakukan latihan fokus.

Pastikan untuk berkonsultasi dengan psikolog yang berkualifikasi jika Anda pernah merasakan atau mengalami satu atau lebih gejala yang disebutkan di atas. Dokter Anda akan membuat diagnosis yang tepat.

Pink Delima Spesial

Tulisan Terbaru