Jagalah kesehatan tiroid Anda untuk kehamilan yang sehat dan bayi yang sehat

Masalah tiroid selama kehamilan dan apa yang harus diperhatikan ibu hamil Spesialis Bedah Umum Rumah Sakit Antarbenua Hisar Op. Dr. İlker AbcıKami bertanya ...

Menyatakan bahwa penyakit tiroid yang diketahui selama kehamilan dapat berdampak buruk bagi kesehatan ibu dan bayi, Op. Dr. Abcı; 'Tes tiroid untuk setiap wanita yang ingin hamil harus dilakukan terlebih dahulu dan diperiksa setelah kehamilan terjadi. Terutama mereka yang memiliki riwayat penyakit tiroid yang diketahui sebelumnya, mereka yang telah dirawat karena hipertiroidisme, dan mereka yang memiliki riwayat penyakit gondok dalam keluarga harus dipantau secara ketat. Hormon tiroid sangat penting dalam perkembangan otak bayi. "

Apakah akan ada perubahan fungsi tiroid selama kehamilan?

Wajar jika ada beberapa perubahan fungsi dan dimensi kelenjar tiroid selama kehamilan dan ini tidak dianggap sebagai penyakit. Human chorionic gonadotropin (hCG) dan estrogen yang dikeluarkan selama kehamilan juga dapat memengaruhi hormon tiroid.

Apa saja perubahan hormonal dalam fungsi tiroid selama kehamilan?

Hasil tes fungsi tiroid yang dilakukan selama kehamilan perlu dilakukan evaluasi dengan mempertimbangkan kehamilan. Estrogen dan human chorionic gonadotropin (hCG) yang dilepaskan selama kehamilan juga memengaruhi hormon tiroid. HCG tinggi dalam 3 bulan pertama kehamilan dapat menyebabkan penurunan kadar TSH tertentu. Penurunan ini bersifat sementara. Estrogen, yang kadar darahnya meningkat selama kehamilan, meningkatkan protein yang mengikat hormon tiroid. Akibatnya, terjadi peningkatan tingkat hormon tiroid total. 99% hormon tiroid dalam darah terikat pada protein ini. Namun, tidak ada peningkatan bentuk bebas dari hormon tiroid. Kelenjar tiroid wanita dengan kadar TSH, fT3 dan fT4 normal selama kehamilan berarti kelenjar tiroid berfungsi normal.

Apakah akan ada perubahan ukuran kelenjar tiroid selama kehamilan?

Ukuran kelenjar tiroid bisa bertambah selama kehamilan. Situasi ini mungkin lebih sering dan lebih parah, terutama di daerah dengan kekurangan yodium. Selama kehamilan, pertumbuhan kelenjar tiroid hanya 10-15% dan umumnya tidak terlihat oleh mata sebagai penyakit gondok. Evaluasi paling akurat dapat dilakukan dengan ultrasonografi. Selama kehamilan, gondok yang sebenarnya atau disfungsi tiroid juga dapat dilihat. Penting untuk membedakannya dari perubahan normal atau yang diharapkan.

Apa penyebab hipotiroidisme selama kehamilan?

Hipotiroidisme, yang ditandai dengan jumlah hormon tiroid yang tidak mencukupi dalam darah, biasanya merupakan penyebab paling umum dari tiroiditis Haşimoto di masa dewasa, sehingga patologi ini ditemukan pada sebagian besar kasus hipotiroidisme selama kehamilan. Pada kehamilan ini, mungkin ada onset baru tiroiditis Hashimoto, serta menonjolnya penyakit yang sebelumnya diketahui. TSH dipantau dengan mempertimbangkan tingkat TSH, yang biasanya meningkat sedikit selama kehamilan.

Apa bahaya hipotiroidisme kehamilan bagi ibu dan bayi?

Hipotiroidisme yang tidak terdeteksi atau tidak diobati selama kehamilan, yaitu penurunan hormon tiroid dalam darah, dapat dilihat tanpa gejala apa pun, dan dapat menyebabkan anemia, gagal jantung, kelainan plasenta, kelemahan otot, perdarahan saat melahirkan, dan bayi berat lahir rendah. . Hormon tiroid sangat penting untuk perkembangan otak bayi.

Bayi dengan hipotiroidisme bawaan mungkin mengalami gangguan persepsi dan mental yang parah, serta kelainan neurologis dan perkembangan. Semua hal negatif ini dapat dicegah jika didiagnosis segera setelah lahir. Sekarang, sampel darah diambil dari setiap bayi yang baru lahir dan diperiksa hormon tiroidnya. Masalah permanen sebagian besar dapat dicegah dengan pemberian hormon tiroid jika perlu. Meskipun tidak diketahui secara pasti bagaimana hipotiroidisme ibu mempengaruhi perkembangan otak bayi, retardasi pertumbuhan sering terlihat pada bayi dari ibu dengan hipotiroidisme defisiensi yodium. Oleh karena itu, hormon tiroid dan TSH harus dipantau sebelum dan selama kehamilan, terutama pada kelompok berisiko. Pasalnya, kebutuhan hormon tiroid selama kehamilan akan meningkat 20-25%. Untuk alasan ini, dosis obat pasien yang menerima pengobatan mungkin perlu ditingkatkan, kadang-kadang sampai dua kali. Tes tiroid harus diperiksa setiap 6-8 minggu selama kehamilan. Jika dosis hormon tiroid diubah, kontrol selanjutnya dilakukan 4 minggu kemudian. Karena sediaan vitamin, yang disebut vitamin prenatal, diberikan untuk mendukung selama kehamilan dan mengandung zat besi mengurangi penyerapan hormon tiroid, kedua obat tersebut harus diminum selama 2-3 jam di antaranya. Setelah melahirkan, kebutuhan ibu akan pengobatan akan berkurang dan dosis sebelum hamil akan dikembalikan dalam waktu yang singkat.

Tulisan Terbaru